Sunday, February 10, 2013

Beginning of the February.

Assalamualaikum w.b.t ('',)

Up satu entri sambil layan lagu Putih Putih Melati - ST12. Sambil sambil text Keding yang sibuk nak tahu hal aku. Hahaha

Intro bosan. Ok abaikan.

Permulaan bulan Februari yang menyakitkan dan membosankan. Arghhh stress *julingkan mata jelir lidah* Tak sangka aku yang suka bajet bajet tough ni jadi insan paling lemah longlai minggu ni. Jadi insan yang ciwek sangat sangat. Arghhh. Ni la bahana bajet kuat sangat sekali sedih memanjang.

Aku tak tahu mana silap aku dekat kawan kawan aku. Serius aku tak tahu. Ada yang tak puas hati? Ya, aku tahu ada. Tapi apa salahnya cakap depan depan. Bila engko orang cakap belakang belakang ni tak berapa dengar la woi. Tak puas nak dengar. Bila cakap depan depan kan senang nak ajak bertumbok sekali pon boleh kot. Hahaha *gelak hambar depan skrin*

Setiap hari aku pergi sekolah. Pagi pagi muka aku boleh dikategorikan muka paling gembira. Eh yeke? Ya kot. Anggap je ya okay. Sampai tengahari ke sampai balik ke muka aku still okay jugak. Tak pernah lagi muka aku bertukar jadi muka incredible hulk. Tapi....

Hmm, ada tapi nya jugak ni. Ya, memang aku senyum. Aku gelak. Aku memekak. Aku hoohaaa hoohaa sana sini. Tapi hati aku siapa tahu. Siapa tahu? Cakap sikit. Penat la pendam. Aku ingat semua ni okay je. Makin lama makin macam hareeemmmmm. Asdfgjkl ==' Macam @#$%^. Dekat sekolah ya aku okay. Aku boleh buat semua benda dengan senyum gelak apa semua. Terlentang terkangkang semua aku boleh tapi bila malam... Hmm, aku sedih la woi. Ingat apa yang jadi waktu siang dekat kelas. Boleh buat aku nangis. Ya, nangis. Siapa tahan la woi kena macam ni. Memang tak nampak aku kena condemn macam mana. Tapi body languange orang kita boleh tahu. Macam mana orang tu treat kita. Macam mana cara orang tu pandang kita. Cara cakap orang tu. Cukup dengan gaya la wei aku dah rasa yang aku ni kena left out.

Bila malam aku cerita dengan 'dia' macam mana dengan hari aku. Aku ngadu macam macam dekat dia. Ngadu sambil nangis. Meleleh leleh air mata. Everynight okay. Setiap kali bercerita tu rasa asyik nak nangis je. Dia cakap elok elok dengan aku "berbaik la". Dalam hati aku, ada lagi eh orang yang nak aku buat baik. Aku balas "kalau aku buat baik macam mana pon ada ke orang nak pandang?" He said "try la dulu, belum try belum tahu" Kenapa kau baik sangat wei? Kenapa? Kenapa?

Bila dah jadi macam mana perasaan aku nak pindah sekolah tu semakin memuncak dan semakin excited. Aku dah beli banyak barang. Aku harap aku tak return dekat Sam1 balik. Itu je yang aku harap. Aku tak nak return balik. Biar la aku homesick lama lama.

Selama ni aku rasa macam firasat je tentang semua benda ni tapi bila orang dah mula bercerita lagi kuat la firasat tu. Ada orang tak puas hati dengan aku. Hmm, apa aku nak buat. Bawak bergaduh bukan boleh settle pon. Aku ingat nak slowtalk sambil makan coklat toblerone je kot.

Perasaan untuk bergaduh dan bermasam muka sudah semakin pudar. Selalu mengalah dan beri muka. Bukan mengaku kalah atau lembik. Cuma ingin bersifat matang dah lebih dewasa.

Jangan risau. Hari hari siang aku tetap gembira dan seronok. Aku tetap akan gelak macam biasa.



Life on earth is temporary. So what makes you think that your problems are permanent?


2 comments:

apa kata aku said...

weyh, aq fhm apa kau rse, be strong , nk mntk sory dr kau, kot2 aq pon trgolong dlm org2 yg mngutok kau dblkng,aq dgr smue stury uh, smue org dok brckp, aq pon plik , mnusia weyh,

AnisMS said...

Thanks Fida. Aku sendiri tak sangka benda yang kecik boleh jadi besar. Benda boleh settle kau cakap depan depan. Kalau cakap belakang mana nak dengar kan. InsyaAllah semua akan okay.